Selasa, 19 April 2011

Pembelajaran Remedial

BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Dalam kegiatan pembelajaran termasuk pembelajaran mandiri selalu dijumpai adanya peserta didik yang mengalami kesulitan dalam mencapai standar kompetensi, kompetensi dasar dan penguasaan materi pembelajaran yang telah ditentukan. Secara garis besar kesulitan dimaksud dapat berupa kurangnya pengetahuan prasyarat, kesulitan memahami materi pembelajaran, maupun kesulitan dalam mengerjakan tugas-tugas latihan dan menyelesaikan soal-soal ulangan. Secara khusus, kesulitan yang dijumpai peserta didik dapat berupa tidak dikuasainya kompetensi dasar. Agar peserta didik dapat memecahkan kesulitan tersebut perlu adanya bantuan. Bantuan dimaksud berupa pemberian pembelajaran remedial atau perbaikan. Untuk keperluan pemberian pembelajaran remedial perlu dipilih strategi dan langkah-langkah yang tepat setelah terlebih dahulu diadakan diagnosis terhadap kesulitan belajar yang dialami peserta didik.
Sehubungan dengan hal-hal tersebut, perlu disusun rencana sistematis pemberian pembelajaran remedial untuk membantu mengatasi kesulitan belajar peserta didik

B.     Tujuan
Penyusunan makalah  ini bertujuan :
1.       Memberikan pemahaman lebih luas bagaimana menyelenggarakan pembelajaran remedial.
2.       Memberikan alternatif penyelenggaraan pembelajaran remedial yang diselenggarakan oleh satuan pendidikan atau pendidik.
3.       Memberikan layanan optimal melalui proses pembelajaran remedial.


 
BAB II
PEMBAHASAN
A.    Kesulitan Belajar Matematika
Secara umum kesulitan belajar matematika diartikan suatu kondisi dalam proses belajar mengajar yang ditandai dengan adanya hambatan – hambatan  tertentu untuk mencapai hasil belajar. Salah satu gejala yang dapat diamati dari siswa yang mengalami kesulitan belajar adalah hasil belajar yang rendah di bawah rata – rata. Menurut Barton siswa mengalami kesulitan belajar apabila yang bersangkutan menunjukkan kegagalan dalam mencapai tujuan – tujuan belajar dan tidak berhasil mencapai tingkat penguasaan yang diperlukan sebagai prasyarat bagi kelanjutan pada tingkat pelajaran berikutnya. Menurut Nurkancana siswa yang memiliki tingkat penguasaan kurang dari 65%, tergolong siswa dengan tingkat penguasaan yang rendah, yang berarti menunjukkan bahwa siswa yang bersangkutan mengalami kesulitan dalam belajar. Sedangkan Soejadi, menyatakan bahwa kesulitan belajar dapat dilokasikan menjadi tiga jenis, yakni (1) kesulitan belajar yang ada kaitannya dengan penguasaan terhadap objek – objek matematika, (2) kesulitan belajar yang berkaitan dengan penguasaan tujuan belajar, (3) kesulitan belajar  yang ada kaitannya dengan kemampuan menyelesaikan masalah dalam  pemecahan masalah.
Untuk mengetahui kesulitan apa saja yang dialami siswa dalam mempelajari matematika tentang suatu pokok bahasan terlebih dahulu harus diketahui kesalahan apa yang dilakukan siswa ketika menjawab soal dalam pokok bahasan tersebut. Jadi kesalahan – kesalahan yang diperbuat siswa dalam menyelesaikan soal – soal yang diberikan, dapat dijadikan petunjuk adanya kesulitan belajar yang dialami siswa. Untuk mengidentifikasi siswa – siswa yang mengalami kesulitan belajar dapat digunakan evaluasi diagnostik. Menurut Fraser dan Gillam (1972) “tes diagnostik” merupakan tes untuk mengungkap kelemahan siswa dalam bagian khusus dari hasil kerja siswa. Dengan evaluasi diagnostik dapat dilakukan diagnosis kesulitan belajar siswa. Diagnosis kesulitan belajar lebih luas daripada pelaksanaan tes dianostik.
 Diagnosis kesulitan belajar adalah kegiatan untuk menemukan kelemahan siswa melalui analisis terhadap hasil kerja dalam tes berupa langkah – langkah penyelesaian soal – soal. Menurut Davis dan Greenstein (1973), “diagnosis dalam belajar matematika” merupakan kegiatan untuk menentukan kesulitan sebenarnya melalui respon siswa terhadap kesalahan yang berkaitan dengan penguasaan materi. Menurut Mc Loughlin dan Lewis, diagnosis kesulitan belajar siswa dalam pelajaran matematika sangat cocok dengan analisis kesalahan, karena respon siswa dalam pelajaran matematika sebagian besar diberikan melalui jawaban tertulis. Hal itu sesuai dengan pendapat Davis dkk yang menyatakan bahwa kesalahan siswa dalam banyak topik matematika merupakan sumber utama untuk mengetahui kesulitan siswa dalam memahami matematika.
Suatu kondisi yang menunjukkan kesulitan belajar siswa dalam mempelajari matematika tergambar pada pencapaian nilai yang diperoleh dan kesalahan – kesalahan yang dilakukan siswa dalam tes diagnostik. Untuk mengetahui kesulitan siswa dalam penelitian ini dilakukan langkah – langkah sebagai berikut :
1.      Berdasarkan nilai yang diperoleh siswa dalam tes diagnostik. Nilai yang diperoleh siswa merupakan perbandingan dari skor yang diperoleh siswa dengan skor ideal tes diagnostik tersebut.
2.      Kesulitan belajar yang dialami siswa, dilakukan analisis kesalahan terhadap jawaban siswa pada setiap soal tes diagnostik menunjukkan kesulitan belajar yang dialami siswa.
Kesulitan belajar matematika adalah kesulitan siswa dalam menguasai materi pokok bahasan rumus – rumus segitiga dalam trigonometri, ditandai dengan kesalahan – kesalahan dalam penyelesaian soal – soal. Kesalahan yang diperhatikan adalah kesalahan sebagai indikator yang berkaitan dengan penguasaan tujuan belajar. Maksudnya adalah pembelajaran di sekolah bertujuan agar siswa menguasai kemampuan yang disebutkan dalam kurikulum. Berarti, khusus untuk rumus – rumus segitiga dalam trigonometri siswa harus menguasai tujuan pembelajaran umum dan tujuan pembelajaran khusus pokok bahasan tersebut.

B.     Remidiasi Kesulitan Belajar
Pembelajaran remedial adalah pembelajaran yang diberikan kepada peserta didik yang belum mencapai ketuntasan pada KD tertentu, menggunakan berbagai metode yang diakhiri dengan penilaian untuk mengukur kembali tingkat ketuntasan belajar peserta didik. Pada hakikatnya semua peserta didik akan dapat mencapai standar kompetensi yang ditentukan, hanya waktu pencapaian yang berbeda. Oleh karenanya perlu adanya program pembelajaran remedial (perbaikan).
Kegiatan remidiasi adalah kegiatan yang diberikan kepada siswa yang mengalami kesulitan belajar untuk mengubah, memperbaiki atau memperjelas kerangka berpikirnya (Arikunto, 1987; Sutrisno, 1995). Hasil akhir dari remidiasi ini adalah kerangka berpikir siswa yang konsisten dengan kerangka berpikir matematikawan. Kegiatan remidiasi merupakan bentuk khusus pengajaran yang diarahkan untuk menyembuhkan atau memperbaiki siswa yang mengalami kesulitan belajar, agar hasil belajarnya menjadi lebih baik (Depdikbud,1994).
Secara umum kegiatan remidiasi adalah kegiatan pembelajaran yang diarahkan untuk mengatasi kesulitan belajar dengan cara mengubah, memperbaiki atau  memperjelas cara berpikirnya, agar pemahaman siswa terhadap materi yang diajarkan meningkat. Sebelum melakukan kegiatan remidiasi terlebih dahulu ditentukan kesulitan belajar yang dialami siswa biasa, yaitu siswa yang tidak mengalami lemah mental atau cacat fisik yang mengganggu belajar. Untuk itu dilakukan diagnose kesulitan belajar untuk menentukan sumber kesulitan setelah penyebabnya diketahui, kemudian diremidiasi.
Sejauh ini kegiatan remidiasi yang sering dilakukan adalah dengan pengajaran ulang atau mengajarkan kembali materi yang telah disampaikan guru yang belum dikuasai oleh siswa (remidiasi konvensional). Salah satu kelemahan remidiasi dengan cara konvensional adalah proses remidiasi yang kurang terarah, karena harus belajar bersama maka dapat membosankan siswa yang tidak mengalami kesulitan. Hasil penelitian Sutrisno (1995) yang melakukan penelitian dalam bidang IPA, remidiasi dalam bentuk pengajaran ulang hanya dapat meningkatkan hasil belajar 10% dengan effect size 0,26. Remidiasi yang lebih baik dari remidiasi dengan bentuk pengajaran ulang. Ada sejumlah jenis remidiasi yang telah dicobakan. Tabel berikut menunjukkan jenis remidiasi, effect size dan persentase peningkatan hasil belajar siswa.

Jenis remidiasi, effect size (ES), persentase peningkatan hasil belajar (%)
No.
Jenis Remidiasi
ES
%
1
Penyediaan pedoman cara menafsirkan hasil tes diagnostik
0,48
18
2
Penyediaan kunci jawaban
0,28
11
3
Penyediaan boklet yang berisi penjelasan jawaban yang benar dan mengapa yang lain salah
0,91
32
4
Pemberian penjelasan tentang jenis-jenis kesalahan yang sering dilakukan dalam menjawab soal tes diagnostik
0,41
16
5
Penggunaan PC untuk diagnose kesulitan belajar
0,35
14
6
Pemberian remidiasi dengan metode permainan
0,43
17
7
Pemberian remidiasi dalam bentuk pengajaran ulang
0,26
10
8
Pemberian remidiasi dalam bentuk latihan soal tambahan
0,24
9
9
Pemberian remidiasi dalam bentuk penguasaan proses ilmiah
0,35
14
10
Pemberian remidiasi dalam bentuk bacaan alternatif yang disusun dengan struktur reputation text
3,92
50
Sumber : Sutrisno, 1995

C.     Remidiasi dengan Bacaan Alternatif Berbentuk Reputation Text
Remidiasi dengan penyediaan bacaan alternatif berbentuk reputation text disusun berdasarkan hasil tes diagnostik kesulitan belajar siswa (1990). Bacaan ini dibuat berdasarkan pandangan “constructivist”. Yaitu suatu pandangan yang memberikan arti bahwa pengetahuan awal atau struktur kognitif yang telah dimiliki sebelumnya (Bodner,1986). Siswa harus menentukan sendiri dan mentransformasikan informasi kompleks, mengecek informasi baru dengan aturan-aturan lama dan merevisinya, apabila aturan-aturan itu tidak lagi sesuai. Hal itu didasarkan pemikiran bahwa belajar itu jauh lebih banyak dari mengingat. Siswa harus paham dan dapat menerapkan pengetahuan, berupaya memecahkan masalah, menemukan segala sesuatu untuk dirinya, bersusah payah dengan ide-ide (Slavin, 1997).
Dalam remidiasi siswa tidak dianggap kosong tanpa pengetahuan sama sekali sebelum yang bersangkutan mulai belajar.
Implikasi dari pandangan belajar seperti ini dalam pembelajaran adalah pengajar tidak lagi satu-satunya sumber pengetahuan yang memberikan begitu saja pengetahuannya kepada peserta didik. Pengajar berfungsi sebagai pengelola atau proses interaksi/berargumentasi untuk menetapkan konsepsi yang paling masuk akal, paling jelas, paling lengkap, dan paling bermanfaat (Sutrisno, 1996:6). Sedangkan siswa secara aktif membangun pengetahuan mereka sendiri.
Bacaan ini di bagian awal memuat konsepsi siswa yang salah. Pada bagian tengah dibahas penyebab dari konsepsi siswa yang salah, dan bagian akhir bacaan disajikan konsepsi ilmuwan. Langkah – langkah pembuatan bacaan reputation text, yaitu :
1)      Membicarakan terlebih dahulu jenis – jenis kesalahan siswa dalam menyelesaikan suatu soal tes dari materi yang diajarkan;
2)      Membicarakan anggapan-anggapan siswa atau konsepsi awal siswa (prakonsepsi) dalam menjawab soal tes diagnostik;
3)      Membicarakan cara-cara yang ditempuh dalam memperbaiki konsepsi-konsepsi yang salah dalam menjawab soal tes diagnostik dari materi yang diajarkan. Disini dapat dilakukan dengan memberikan arahan atau peringatan kepada siswa dari setiap langkah pekerjaan agar tidak melupakan konsep-konsep yang digunakan (Sutrisno, 1990)

Melalui bacaan berbentuk reputation text,  siswa dapat mengenal konsep mereka sendiri dan dapat membedakan konsepsi awal mereka dengan konsep ilmuwan. Hal ini mengikuti alur pemikiran penganut konstruktivisme yang berpandangan bahwa pengetahuan dibangun dalam pikiran siswa. Karena pengetahuan tidak dapat dipindahkan secara utuh dari pikiran guru ke pikiran siswa. Siswa sendiri yang secara aktif secara mental membangun pengetahuannya dengan menggunakan struktur kognitif yang telah ada (konsepsi awal).
Melalui remidiasi model reputation text, semua jenis kesalahan siswa disajikan dalam suatu bacaan, dimana setiap siswa dapat mengetahui semua jenis kesalahan yang dilakukan oleh para siswa, agar mengetahui dan dapat menghindari kesalahan tersebut.
Keistimewaan diberikan bacaan berbentuk reputation text antara lain :
(i)                 The reputation text contrast student’s pre conception with the scientist’s conception;
(ii)               Having read this text student may recognize their own conceptions; and
(iii)             Experience a cognitive conflict and turn accept the scientist.

Adapun rambu – rambu dalam penyusunan remidiasi dengan bacaan alternatif berbentuk reputation text adalah sebagai berikut :
1.      Teknik penyusunan remidiasi dengan bacaan berbentuk reputation text
Langkah – langkah sebagai pedoman penyusunan remidiasi dengan bacaan berbentuk reputation text
a.       Memberikan tes diagnostik kepada siswa untuk mendeteksi kesalahan yang dilakukan siswa;
b.      Bagi butir – butir soal yang tidak dapat dijawab dengan benar, dianalisa untuk mencari penyebab mengapa siswa melakukan kesalahan; dan
c.       Penyebab siswa melakukan kesalahan itu merupakan ungkapan konsep-konsep awal siswa yang tidak sesuai dengan konsepsi matematikawan selanjutnya disebut miskonsepsi.
d.      Setelah diketahui kemudian dianalisis sumber penyebabnya, selanjutnya disusun bacaan untuk remidiasi.
2.      Bacaan berbentuk reputation text
a.       Uraian yang diberikan dalam remidiasi dengan bacaan tersebut harus diterima secara jelas oleh siswa;
b.      Uraian dalam remidiasi bacaan merupakan ungkapan kesalahan-kesalahan yang dilakukan siswa dan ungkapan unsur-unsur penyebab yang dilakukan siswa serta ungkapan cara-cara uang ditempuh untuk memperbaiki kesalahan.

Dalam penerapannya langkah penyusunan remidiasi bacaan dapat disusun sebagai berikut :
(1)   Karena reputation text  merupakan alat remidiasi bacaan, maka perlu dibuat pengantar sebagai motivator kepada siswa yang berisikan pentingnya belajar konsep-konsep prasyarat dan konsep-konsep rumus-rumus segitiga dalam trigonometri.
(2)   Bagian awal dari bacaan berisikan penjelasan jenis kesalahan;
(3)   Bagian tengah bacaan berisikan penyebab dari kesalahan tersebut;
(4)   Bagian akhir bacaan berisikan cara yang ditempuh untuk memperbaiki kesalahan;
(5)   Setiap akhir dari bagian bacaan diberikan soal-soal yang mirip dengan soal-soal yang dikerjakan salah oleh siswa sebagai latihan untuk mengingat dan mengungkap kembali informasi yang benar yang telah di pelajari.






2 komentar:

  1. Top artikelnya thank you for sharing Gan, ane juga lagi belajar, tapi ane izin copy y kesulitan belajarbuat refrensi. Salam kenal.

    BalasHapus
  2. Nice Post, keep posting :)
    Newbie asked permission to post some promotion
    Mitra303 | Agen Sbobet | Agen Judi | Agen Bola
    Agen Judi Online
    Agen Judi
    Agen Judi Terpercaya
    Agen Bola
    Bandar Judi
    Bandar Bola
    Agen SBOBET
    Agen Casino
    Agen Poker
    Agen IBCBET
    Agen Asia77
    Agen Bola Tangkas
    Prediksi Skor

    Mitra303.com Adalah Agen Judi Terpercaya yang Menyediakan Beberapa Permainan Judi Online Seperti SBOBET, IBCBET, ASIA77, TANGKASNET99, 1SCASINO, 338A, ASIAPOKER77

    Join Segera Dan Dapatkan Bonus Menarik Dari MITRA303 seperti :

    1. PROMO BONUS DEPOSIT 20% UNTUK PRODUK SBOBET, IBCBET dan 30% UNTUK ASIA77 ( SportBook )
    2. PROMO BONUS ROLLINGAN 1.25% untuk SBOBET,IBCBET dan ROLLINGAN ASIA77 1.35% ( SportBook )
    3. PROMO BONUS DEPOSIT 10% UNTUK CASINO ONLINE
    4. PROMO BONUS ROLLINGAN 1% ALL CASINO ONLINE
    5. PROMO BONUS DEPO 30% UNTUK BOLA TANGKAS
    6. PROMO BONUS ROLLINGAN 2% UNTUK ASIAPOKER77
    7. PROMOSI CASHBACK 10% ALL PRODUK
    8. PROMO REFERENSI 10% JIKA MENGENALKAN MITRA303 KEPADA TEMAN ANDA

    Info Lebih Lanjut Kunjungi : www.mitra303.com/promosi
    Rasakan Bonus2 nya Hanya di MITRA303
    Come Join Now !
    Website >>> www.mitra303.com
    Register >>> www.mitra303.com/register

    Mitra303 juga menyediakan Prediksi Skor terupdate di : www.mitra303.com/category/prediksi-bola/

    BalasHapus